13 Januari 2012

PENCIPTAAN MALAIKAT

,

terjemahan dari kitab "Kasbul Ghaibiyah"
Sesunguhnya Allah telah menciptakan malaikat Jibril, Mikail, Israfil dan Izrail, sebagai pemimpin bagi seluruh malaikat yang jumlahnya hanya Allah yang mengetahui. Mereka bertugas mengatur semua kegiatan makhluk Allah, baik yang ada di langit maupun yang ada di bumi.

Malaikat Jibril sebagai SHAHIBUL WAHYU, yang bertugas menyampaikan pesan Allah berupa wahyu kepada para Nabi dan Rasul, juga berupa ilham kepada Wali Allah. Malaikat Mikail sebagai SHAHIBUR RAZZAQ, yang bertugas mengatur pembagian rizki Allah kepada seluruh makhluk yang di darat, laut, maupun udara. Juga seluruh makhluk yang hidup di atas langit.
Malaikat IzrAil sebagai SHAHIBUR RUH, yang bertugas mengatur pencabutan nyawa makhluk yang memiliki ruh, seperti manusia, jin, hewan, malaikat dan seluruh makhluk langit, kecuali yang Allah kehendaki untuk tetap hidup. Malaikat Israfil sebagaiSHAHIBUL QORN, yang bertugas menentukan segala akhir kehidupan makhluk dan menentukan pembangkitan mereka untuk mempertanggungjawabkan perbuatannya dihadapan pengadilan akhirat.

Saidina Abdullah bin Abbas r.a, menjelaskan : malaikat IsrAfil adalah malaikat pertama yang diciptakan oleh Allah, pada saat penciptaan malaikat Israfil, ia memohon kepada Allah agar diberikan kepadanya, kekuatan 7 petala langit dan bumi, kekuatan angin dan kokohnya gunung, kekuatan seluruh jin dan manusia serta kekuatan seluruh binatang buas, maka Allah kabulkan permintaannya tersebut. Dari atas kepala sampai tapak kakinya dipenuhi dengan bulu yang terus menerus bertasbih memuji ke Maha Agungan Allah dan disetiap bulu ada satu malaikat yang bertasbih hingga datangnya hari kiamat, mereka dinamakan malaikat MUQORROBUN, yakni malaikat pemikul Arsy (dan pada setengah riwayat mereka dinamakan malaikat KIRAMAN KATIBIN) yang diciptakan serupa dengan malaikat Israfil, adapun jumlah bilangan mereka hanya Allah yang mengetahuinya. Malaikat Israfil selalu menengok ke dalam neraka jahannam, setiap menengok ia menangis dan menjerit, karena takut azab Allah yang selalu mengintainya. Dan tentang besarnya malaikat Israfil adalah, apabila seluruh air laut yang ada di dunia ini dituang/ditumpahkan ke atas kepalanya, maka tidak ada satu tetespun yang terjatuh.

Malaikat yang diciptakan setelah Israfil adalah malaikat Mikail, masa penciptaannya adalah 500 tahun. Dari atas kepalanya sampai telapak kaki dipenuhi dengan bulu yang terbuat dari minyak Ja’faron, sayapnya berwarna hijau yang terbuat dari larutan minyak Zabarjad. Pada setiap bulunya ada seribu macam wajah, dan pada setiap wajahnya ada seribu mata, yang semuanya menangis, karena merasa kasihan kepada setiap orang yang beriman tapi masih suka mengerjakan dosa besar, dan pada setiap wajah ada seribu mulut dan lidah yang selalu bertasbih mengagungkan asma Allah dengan 1000 macam bahasa yang berlainan.

Dan pada setiap wajahnya ada sejuta titik yang terdiri dari para malaikat, mereka adalah tentara malaikat Mikail yang bertugas membantunya mengatur pembagian rizqi Allah kepada seluruh makhluk, namanya malaikat KARIBUN. Mereka melakukan tugasnya sambil bertasbih kepada Allah sampai datangnya hari kiamat, maka tak ada satupun rizqi Allah yang ada di permukaan bumi ini, kecuali di dalamnya ada satu malaikat yang menjaganya.

Malaikat Jibril diciptakan setelah penciptaan malaikat Mikail, masa penciptaannya adalah 500 tahun. Malaikat Jibril memiliki 1600 sayap. Dari atas kepala sampai telapak kakinya dipenuhi dengan bulu yang terbuat dari minyak Ja’faron dan pada setiap helai bulunya mengeluarkan cahaya laksana bulan purnama. Malaikat Jibril masuk ke dalam lautan cahaya Illahiyah sebanyak 370 kali setiap harinya, maka apabila ia keluar dari dalam lautan cahaya Illahiyah, berguguranlah titik-titik yang memenuhi sayapnya, lalu Allah ciptakan dari setiap titik yang berguguran itu satu malaikat untuk mendampinginya kemana saja ia pergi, mereka dinamakan malaikat Ruhaniyun yang selalu bertasbih hingga tibanya hari kiamat.
Pimpinan dari seluruh malaikat Allah yang terakhir diciptakan adalah malaikat Izrail, ia dikenal juga dengan sebutan malaikat maut. Besar, kuat, rupa dan bentuknya sama persis dengan malaikat Israfil. Dalam sebuah khabar diceritakan, bahwa tatkala Allah akan menciptakan malaikat maut, perihal penciptaannya dirahasiakan bagi seluruh makhluk Allah yang tinggal di langit serta ditutupi dengan 1000 lapis hijab yang terbuat dari cahaya.

Mengenai besarnya adalah andaikan seluruh air lautan dituangkan di atas kepalanya, maka tidak ada satu tetes pun yang terjatuh. Dan jauhnya perjalanan jarak antara Masyriq dan Maghrib (Timur dan Barat) bagaikan seorang yang sedang menghadapi hidangan di atas meja makan. Dan besarnya alam raya ini bagi malaikat maut, seperti seseorang yang tengah membolak balikkan sekeping uang logam. Pada saat penciptaannya, ia diikat dengan 70.000 rantai, dan setiap rantai panjangnya 1000 tahun perjalanan dunia, dan tidak ada satu pun malaikat Allah mengetahui dimana tempatnya berada dan bagaimana rupa sebenarnya.

Maka tatkala Allah menciptakan Almaut, Dia mempercayakan Almaut pada malaikat Izrail untuk menanggungnya. Malaikat Izrail bertanya kepada Allah : “Ya Allah, apa dan siapa Almaut itu?”, Allah segera membuka tabir yang menutupi Almaut, sehingga seluruh malaikat yang ada di langit dapat menyaksikannya. Lalu Allah berfirman kepada Almaut : “Hai Almaut, terbanglah di atas kepala mereka dan tebarkanlah seluruh sayapmu”, Almaut segera terbang dengan gagahnya di atas para malaikat, demi melihat kehebatan dan kewibawaannya, mereka jatuh tersungkur tak sadarkan diri selama 1000 tahun, setelah sadar mereka serentak bertanya “Ya Allah, makhluk apakah itu?, betapa hebatnya dia, sehingga kami tak sanggup menyaksikannya?”.
Allah menjawab : “Dialah Almaut, dan kalian semua akan merasakan kepedihannya”. 
Kemudian Allah berpaling kepada malaikat Izrail : “Ya Izrail, genggamlah dia, Aku percayakan Almaut kepadamu.

Malaikat Izrail bertanya : “Ya Allah, zat yang memiliki segala kekuasaan dan kekuatan, bagaimanakah aku harus menggenggamnya, sedangkan ia lebih besar dan lebih hebat dari pada aku?”.
Allah menjawab : ‘Jangan khawatir, engkau memiliki kekuatan yang tidak pernah Kuberikan kepada makhluk yang lain, genggamlah Almaut atas perintah dan izin-Ku’. Akhirnya malaikat Izrail bersedia menerima perintah Allah untuk mengendalikan Almaut bagi seluruh makhluk yang memiliki ruh.
Dalam sebuah riwayat diceritakan, sebelum Almaut dipercayakan kepada malaikat Izrail, ia minta izin kepada Allah untuk berteriak di tujuh petala langit, dan Allah pun memberinya izin, lalu ia berteriak sekuat tenaga sehingga suaranya menggetarkan seluruh penduduk 7 lapis langit.

“Hai makhluk Allah, akulah Almaut, yang akan mencerai beraikan sepasang suami isteri yang sedang bercinta membina rumah tangganya. Akulah yang akan memisahkan anak dari induknya, sehingga ia menjadi yatim piatu. Akulah yang akan membuat seorang suami menjadi duda, dan seorang isteri menjadi janda, akulah yang memporakporandakan ketentraman hidup manusia. Akulah yang meramaikan pekuburan dan ingatlah seluruh makhluk Allah aku akan mendatangimu, walaupun kamu sembunyi di dalam sebuah benteng yang terbuat dari baja sekalipun”. Demikianlah teriakan Almaut yang membuat gentar seluruh penduduk langit dan bumi. 

Dalam sebuah riwayat diceritakan, bahwa apabila Almaut hendak mendatangi seseorang, ia berdiri tegak dihadapannya, lalu orang itu bertanya : “Siapa kamu dan apa maksud kedatanganmu untuk menemuiku?”. Almaut menjawab : “Akulah Almaut”, mendengar jawaban tersebut, tubuh orang itu bergetar. “Akulah yang akan mengeluarkanmu dari kehidupan dunia, akulah yang akan menjadikan anak kesayanganmu menjadi yatim, akulah yang akan membuat isteri kesayanganmu yang cantik menjadi janda, dan akulah yang akan menjadikan harta kekayaanmu menjadi hak ahli waris”. Mengapa kau sia-siakan hidupmu yang sebentar ini?, mengapa tidak kau penuhi catatan kitab amalmu dengan kebaikan?, mengapa kau lupakan ajaran Tuhanmu yang telah melimpahkan rizqi yang banyak?, mengapa kau pentingkan kehidupan dunia-mu dari pada akhirat-mu, padahal engkau tahu bahwa kehidupan di negeri akhirat itu lebih baik dan kekal?. Pada saat inilah Allah telah menentukan akhir hidup-mu, bersiap-siaplah hai hamba Allah yang durhaka, ruhmu akan kucabut!!. Ketika mendengar keterangan dari Almaut, ia segera memalingkan kepalanya ke kanan, disana ia melihat Almaut sedang menatap tajam kepadanya, begitu ia menatap ke Sebelah kiri, atas, bawah, bahkan ketika ia memejamkan matanya sekalipun, seolah-olah Almaut berada di pelupuk matanya.

Diceritakan pula dalam sebuah riwayat, bahwa tempat tinggal Almaut, adalah langit ke tujuh, akan tetapi ada ulama ahli kasyap yang berpendapat, bahwa tempat tinggalnya di langit yang keempat, dan Allah menciptakannya dari cahaya. 

Almaut memiliki wajah yang menghadap ke Barat, Timur, Utara dan Selatan serta 70.000 kaki dan 4000 sayap, tubuhnya dipenuhi dengan mata dan lidah yang jumlahnya sebanyak bilangan makhluk Allah yang bernyawa, dari pada manusia, jin, hewan, malaikat dan seluruh makhluk Allah yang tidak kita ketahui namanya, mata tersebut selalu mengawasi makhluk yang ditujunya, maka apabila makhluk itu mati terpejamlah mata yang menempel di tubuh Almaut.

Dan menurut riwayat yang lain, Almaut memiliki 4 wajah yang berlainan letak di atas kepalanya. Yaitu :
1. Wajah yang ada di atas kepalanya.
2. Wajah yang ada dihadapannya
3. Wajah yang ada di belakangnya
4. wajah yang berada di telapak kakinya.

Tatkala alamut hendak mencabut ruh para Nabi dan Rasul serta ruh para malaikat, ia menggunakan wajah yang ada di kepalanya, apabila hendak mencabut ruh orang mu’min yang sholeh, ia menggunakan wajah yang ada dihadapannya, apabila hendak mencabut ruh orang kafir, ia menggunakan wajah yang ada di belakangnya, dan apabila ia hendak mencabut ruh iblis, jin dan segala tentaranya, ia menggunakan wajah yang ada di telapak kakinya, salah satu kakinya selalu berpijak di tepi surga dan kakinya yang lain berpijak di tepi neraka.

Apabila ada orang kafir yang akan menemui ajalnya, Almaut segera turun dari langit bersama malaikat azab dengan wajah yang hitam dan kedua matanya yang merah menyala, ia membawa seperangkat pakaian dari neraka, kemudian keduanya duduk di sisi mayit sambil menanti kedatangan malaikat Izrail, maka setelah ruh si kafir itu dicabut, lalu diberikan ruh itu kepada malaikat azab untuk dibawa ke Sijjil (tempat menyimpan arwah orang-orang kafir).

Tatkala malaikat maut menjumpai sesorang yang hendak meninggal dunia ia bertanya kepada orang itu, ‘Hai hamba Allah, apakah engkau mengenalku?, akulah malaikat maut yang telah mengambil (mencabut) ruh kedua orang tua mu, dan sebenarnya engkau pun telah tahu bahwa suatu saat akupun datang mencabut nyawamu, mengapa semua ini tidak kau sadari?, bukankah telah cukup peringatan dari kedua orang tua mu, pada saat ini aku hendak mencabut nyawamu, dan engkau dapat menyaksikan ratapan dan tangisan anakmu, isterimu, tetanggamu dan sahabatmu yang mengiringi kepergianmu ke alam akhirat”.

“Hai hamba Allah, akulah malaikat maut yang telah lama kau kenal, betapa banyak tanda-tanda yang telah kau ketahui tentang saat kedatanganku, bagaimanapun hebat dan kuasanya seseorang, bagaimanapun kaya rayanya seseorang, dan bagaimanapun cantiknya, semua tak terlepas, dari pengawasanku”. “Hai hamba Allah, bagaimana penilaianmu terhadap kehidupan ini?”, si mayit menjawab, “pada saat ini akupun telah menyadari bahwa hidup di dunia hanya permainan dan tipu daya yang menyesatkan”.
Hai hamba Allah yang durhaka!, mengapa kau tidak merasa malu mengerjakan dosa dan mengapa engkau tidak mampu menahan diri dari melakukan maksiat, hidup mu hanya di isi dengan usaha-usaha duniawi yang melalaikan ingat kepada Allah, kamu tidak mengenal mana yang haram dan mana yang halal, seolah-olah hidupmu akan abadi di dunia ini.

Hai hamba Allah, harta kekayaan yang telah engkau usahakan, kini bukan milikmu lagi, semua hartamu kini sudah diperebutkan oleh anak-anakmu sebagai harta warisan, mereka sudah tidak mencintaimu lagi mereka lebih mencintai harta warismu, padahal masa hidupmu berjuang untuk membahagiakan mereka. Engkau telah melupakan jalan Allah, padahal Dia telah memberimu nikmat yang banyak. Engkau habiskan hartamu untuk kesenangan hawa nafsu yang membahayakan iman. Kamu tak pernah bershadaqah, padahal jalan untuk mensyiarkan agama Allah sangat banyak. Kamu tidak pernah berinfaq, padahal jutaan fakir miskin selalu menanti uluran tanganmu.

Hai hamba Allah, pernahkah kamu membaca ayat Allah yang berbunyi :
“(yaitu) di hari harta dan anak-anak laki-laki tidak berguna, Kecuali orang-orang yang menghadap Allah dengan hati yang bersih, Dan (di hari itu) didekatkanlah surga kepada orang-orang yang bertakwa, Dan diperlihatkan dengan jelas neraka Jahim kepada orang- orang yang sesat", (QS. Asy-Syuara’:88-91) Pada hari ini, harta benda dan anak isteri tidak bermanfaat lagi, kecuali bagi orang yang menjumpai Allah dengan hati yang tentram sejahtera.

Mendengar penjelasan dari malaikat maut si mayit menangis menjerit-jerit : “Ya Allah, ya Tuhanku tundalah masa pencabutan nyawaku ini, kembalikanlah aku ke alam dunia aku akan beribadah dan bershadaqah, serta menjadi orang mu’min yang shaleh. Allah berfirman : “Tiap-tiap umat mempunyai batas waktu; Maka apabila Telah datang waktunya mereka tidak dapat mengundurkannya barang sesaatpun dan tidak dapat (pula) memajukannya”. (QS. Al-A’raf:34) Apabila ajal telah menjumpai mereka, tidak dapat ditunda-tunda dan tidak dapat pula dipercepat. Allah berfirman lagi :
“Sekali-kali jangan curang, Karena Sesungguhnya Kitab orang yang durhaka tersimpan dalam sijjin, Tahukah kamu apakah sijjin itu?, (ialah) Kitab yang bertulis”. (QS. Al-Muthaffifi:7-9)

Sebagian ulama ahli tauhid berpendapat, bahwa malaikat Izrail bertugas mencabut ruh para Nabi dan Rasul saja, sedangkan manusia, malaikat, jin dan binatang, ia memberi tugas kepada malaikat yang mendampinginya. Apabila seluruh makhluk telah dicabut nyawanya, hilanglah (terpejamlah) mata yang memenuhi seluruh tubuh Almaut dan berarti tugasnya sebagai pencabut ruh telah selesai, kecuali ada 8 malaikat yang tidak tercantum namanya ditubuh Almaut yaitu : malaikat Jibril, Mikail, Israfil, Izrail dan 4 malaikat pemikul Arsy.

Tatkala malaikat maut menerima tugas sebagai pencabut nyawa, ia bertanya kepada Allah, Ya Allah, bagaimana aku dapat mengetahui, bahwa pada saat ini ada seseorang dari hambamu yang akan mati? Allah menjawab : Demi kekuasan yang berada di kedua tanganku, sesungguhnya aku telah mewakilkan bagi yang mengatur nafasnya, malaikat yang mengatur rizkinya dan malaikat yang mencatat amalnya. Apabila telah tiba ajal mereka akan datang kepadamu melaporkan tugasnya, jika ia orang shaleh, amalnya akan ditulis dengan cahaya, tapi jika ia orang durhaka, amalnya akan ditulis dengan bara api yang hitam, maka gugurlah daun yang bertuliskan namanya di bawah Arsy tepat dihadapan malaikat maut dan ia pun segera melaksanakan tugasnya.

Syekh Ka’ab Al Ahbar berpendapat : “Sesungguhnya Allah telah menciptakan sebuah pohon kayu yang tumbuh di bawah Arsy, pohon itu dinamakan سجرة المنتهــى (Sajaratul Muntaha) yang mempunyai daun sebilangan makhluk Allah, apabila seorang hamba memiliki jatah umur 40 hari lagi. Maka daun yang bertuliskan namanya berguguran tepat dihadapan malaikat maut, kemudian ia memerintahkan satu malaikat untuk mempersiapkan pencabutan ruhnya, dan semua penduduk langitpun tahu bahwa orang itu akan mati, padahal ia masih hidup di bumi 40 hari lagi.

Sebagian ulama berpendapat : apabila seorang hamba akan menemui ajalnya, Allah memerintahkan satu malaikat untuk menulis namanya dan di tempat mana ia akan mati, lalu dilaporkan kepada malaikat maut dan iapun segera menjalankan tugasnya.
Imam Abu Laits berkata : Apabila seseorang hamba akan menemui ajalnya, berguguranlah daun kayu yang bertuliskan namanya. Jika daun itu berwarna hijau, orang itu dianggap celaka dan jika daunnya berwarna putih, orang itu akan selamat menghadap Allah. Adapun tempat kematiannya telah ditentukan oleh Allah.

Sesungguhnya Allah telah menciptakan satu malaikat yang bernama malaikat Arham, ia dan tentaranya bertugas menjaga seorang ibu yang sedang hamil, apabila telah genap 4 bulan, ia mencampur cairan janin bayi tersebut dengan tempat matinya nanti, maka apabila telah mahir kemanapun ia pergi, ia pasti akan menuju tempat kematiannya.
Sesuai dengan firman Allah dalam Al-Qur’an :

Katakanlah: "Sesungguhnya urusan itu seluruhnya di tangan Allah". Mereka menyembunyikan dalam hati mereka apa yang tidak mereka terangkan kepadamu; mereka berkata: "Sekiranya ada bagi kita barang sesuatu (hak campur tangan) dalam urusan ini, niscaya kita tidak akan dibunuh (dikalahkan) di sini". Katakanlah: "Sekiranya kamu berada di rumahmu, niscaya orang-orang yang telah ditakdirkan akan mati terbunuh itu ke luar (juga) ke tempat mereka terbunuh". Dan Allah (berbuat demikian) untuk menguji apa yang ada dalam dadamu dan untuk membersihkan apa yang ada dalam hatimu. Allah Maha Mengetahui isi hati. (QS. Ali-Imran:154)

Diceritakan oleh seorang ulama, bahwa malaikat maut pernah bersilaturahmi kepada nabi Sulaiman as. Dengan menyamar sebagai manusia, pada saat itu Nabi Sulaiman as. Sedang bercakap-cakap dengan seorang pemuda. Setelah duduk, perhatiannya tidak terlepas kepada pemuda tersebut sehingga membuatnya menjadi ketakutan, lalu ia berkata kepada Nabi Sulaiman as. : “Ya Nabi Allah, izinkanlah hamba pergi kenegeri Cina, hamba hendak mengadu nasib di sana.!”
Kemudian Nabi Sulaiman memerintahkan angin untuk menbawanya ke negeri Cina, setelah pemuda itu pergi, malaikat maut mendekati Nabi Sulaiman.
“Ya Nabi Allah, hamba mendapat tugas dari Allah untuk mencabut nyawa pemuda tadi hari ini di negeri Cina dan pada mulanya hamba heran, mengapa ia berada disini sedang akhir hidupnya berada di negeri Cina, tapi setelah hamba mendengar percakapan tuan tadi, hilanglah rasa heran hamba..!” Nabi Sulaiman as. Tersenyum : “Pergilah kamu hari ini ke negeri Cina dan laksanakanlah tugasmu! Sesungguhnya Allah telah menentukan dimana seorang hamba akan menjumpai ajalnya”.

Sebagian ulama berpendapat “Sesungguhnya Allah-lah yang telah menghidupkan dan mematikan seluruh makhluknya, adapun kematian seorang hamba itu hanya disandarkan kepada malaikat maut, sebagai pelaksana tugas sedangkan pada hakekatnya Allah-lah yang telah mematikannya sebagaimana firman-Nya dalam al-Qur’an “Allah memegang jiwa (orang) ketika matinya dan (memegang) jiwa (orang) yang belum mati…” (QS. Az-Zumar : 43)

Diceritakan pula oleh seorang ulama, bahwa ada seorang pemuda shaleh yang selalu berdo’a dengan ucapan اللهم اغفرلى وملك الشمس (Allahumma ighfirlii wa malakus syam) “Ya Allah ampunilah segala dosaku dan rahmatilah malaikat penjaga matahari”.
Do’a ini selalu diucapkan dimanapun ia berada, sehingga membuat malaikat penjaga matahari minta izin kepada Allah untuk menjumpainya, dan Allah pun mengizinkannya.
Setelah keduanya bertemu; malaikat penjaga matahari bertanya kepadanya : “Hai pemuda, apa maksudmu selalu mendo’akan aku?”. Pemuda itu menjawab : “aku ingin kau membawaku ke alam malaikat, lalu pertemukanlah aku dengan malaikat Izrail atau malaikat maut”. “Untuk apa?” Tanya malaikat penjaga matahari. “Aku ingin bertanya kepadanya, kapan ajalku tiba dan dimana tempat kematianku nanti”.

Atas izin Allah, pemuda itu pun dibawa oleh malaikat penjaga matahari untuk menemui malaikat maut setibanya di matahari, malaikat itu berkata : “Tunggulah kamu disini sebentar, aku ingin menemui malaikat maut, dilangit keempat. Setibanya disana, ia berkata kepada malaikat maut “Hai malaikat maut, ada seorang pemuda shaleh yang selalu mendo’akan aku dan ia pun ingin sekali bertemu dengan mu”. “Untuk apa?’ Tanya malaikat maut. “Dia hendak menanyakan kapan ajalnya tiba, dimana tempat kematiannya nanti”. Malaikat maut menjawab : “Hai malaikat penjaga matahari, sesungguhnya ajal pemuda itu adalah kau ini, dan tempat kematiannya adalah dekat dengan matahari.
Mendengar jawaban tersebut, malaikat penjaga matahari bergegas kembali ketempat pemuda itu menunggunya, dan benarlah pemuda itu telah meninggal.

Dan sebagian ulama berpendapat bahwa hewan selalu berdzikir kepada Allah siang dan malam sebagaimana halnya para malaikat, apabila ia berhenti berdzikir, maka malaikat maut pun siap mencabut ruhnya. Demikianlah.. Wallahu a’lam.



Sumber : http://fr-fr.facebook.com/note.php?note_id=234325583249254

0 komentar to “PENCIPTAAN MALAIKAT”

Poskan Komentar

Biasakan komentar setelah membaca, komentar lah yang berbobot dan sopan ya, :)

ShareThis

 

Tahukah Kamu ??? Created By Inspiration Your Life. Diberdayakan oleh Blogger. Copyright © 2011